Banyak banget yang nanya, ngerjain startup tu asik ya? Gw share dikit ya ilmu gw di per-startup-an selama 13 tahun terakhir. Bakal panjang ya jadi sabar-sabar ngikutinnya
Gw yakin banyak banget di sini yang ngebayangin jadi kaya Mark Zuckerberg gara-gara nonton the social network. Bikin startup tidak seindah itu, apalagi jaman sekarang, PENUH PENDERITAAN. Iya lo ga salah baca. PENUH PENDERITAAN. Tapi bukan berarti ga asik kok sob nanti lo liat
Pengalaman startup pertama gw dimulai tahun 2005. Startup pertama gw adalah sebuat software house. Jaman itu masih ngenes lah. Kenapa ngenes? Itu jamannya masih kalo lo di bidang IT harus bisa jadi superman yang bisa segala macem dan dibayar serendah mungkin
Gw bikin startup karena mayoritas iklan lowongan semuanya kira-kira begini: Bisa OOP, Java, .NET, Photoshop, Hardware, Jaringan, dll. Giliran ditanya gaji, 1.5 juta sajah. Apalagi masi kuliah jaman itu bisa cuman 1 juta gajinya. Iya miris, bersyukurlah jaman sekarang lo lulusnya
Startup pertama gw software house yang gerak di bidang web development. Kenapa? Karena gw ga seneng enterprise software, plus emang ga bisa masuk proyek enterprise juga karena ga punya badan hukum. Maklum mahasiswa kere…
Jadilah gw ngerjain macam-macam website buat event, buat perusahaan, buat orang narsis, dan yang paling banyak buat skripsi orang hehehe. bayarannya kecil-kecil si tapi rutin dan gw di jaman itu buat gw udah gede banget buat bisa survive sambil kuliah
Model bisnis ini jalan lumayan lama sampai kira-kira mid 2010. Baru lumayan perkembangannya di akhir 2010 si karena gw sukses dapet koneksi ke salah satu agency di Austria yang bisa ngasi kerjaan rutin tiap bulan n nyediain dana rutin jadi gw bisa gaji karyawan
Sebelumnya semua project based yang ga tentu kapan dapetnya dan gw cuma jalan bertiga aja sama temen gw. Share revenuenya juga tergantung kerjaan, jadi ga bener-bener bisa nopang hidup. Jadi startup gw jadiin sampingan dari kerjaan corporate gw
Gw lumayan bangga sama achievement di tahun 2010 itu. Bisa ngegaji karyawan n nyediain macbook ownership buat karyawan. Tahun ini ada calon investor yang lumayan kakap tapi ga pernah main di digital pengen invest di team gw.
Jadilah kita ngobrol-ngobrol sama calon investor ini dan karena base gw di banking, waktu itu kepikiran untuk bikin payment gateway. Jaman itu blom ada Midtrans baru ada Doku dan masih jarang lah yang lain.
Mulailah diskusi ngalor ngidul segala macem sama 3 orang calon investor ini. Mereka datang dari 3 background berbeda. 1 jualan di glodok jadi tajir melintir. 1 dari bidang advertising. 1 lagi bisnisnya banyak banget sampai gw bingung kok bisa duit datang dari mana-mana kek gitu
Ujungnya karena mereka ga ada pengalaman di bidang digital, yang 2 mundur. 1 masih tetep mau bertahan tapi ujungnya dia minta produknya diganti jadi bikin software Point of Sales. Iya jauh banget dari produk awalnya…
Gw mulai rada gerah si tapi waktu itu gw mikir mungkin ini buat dapetin trust semuanya biar bisa lanjut ke pengembangan payment gateway itu tadi. Dia kan punya duit dan koneksi ke mana-mana jadi ya gw ikutin dulu deh
Nah yang gw ga nyangka, kan si investor ini kenal sama team gw, ternyata di belakang meeting juga sama salah 1 team member gw, sebut saja X, yang ternyata ngimpi buat jadi CEO. Ga tau gimana ceritanya terus mulai mereka mau go ahead sama investor ini dipimpin sama si X itu
Ujungnya karena gw udah berkeluarga dan ga mungkin ninggalin kerjaan corporate gw buat yang ga pasti banget sama si investor itu, gw relain aja buat pada cabut ke sana. Gw bilang kalo gw blocking kemajuan lo semua monggo aja lanjut di sana jadilah gw ditinggal sendiri hiks...
Ini kejadian september 2011 n gw masi ada kontrak sama agency Austria itu. Ujungnya dari 3 orang yang ngerjain kerjaan rutin agency jadi gw sendirian yang ngerjain. Ujungnya…siang gw ngantor, malem gw kerja sampai jam 1 jam 2 buat honor kontrak gw sama agency itu, amsyong bok
Pelajaran berharga pertama gw: hati-hati pilih team member. A kick-ass but toxic programmer can destroy your company. Ini yang dulu ga pernah gw liat. Sekarang gw lebih pilih team member yang team player dibanding rock star
Akhir oktober 2011 gw mulai agak kendor kerjaannya di agency, trus gw mulai kepikiran buat bikin startup kedua gw. This time a product, a social commerce platform. Jadilah gw coding siang malam ngerjain produk sendirian karena gw ga kenal siapa-siapa lagi yang mau bareng
Beruntung di kerjaan corporate gw udah jadi audit manager dan ada team yang jalan ngerjain kerjaan daily, jadi banyak waktu bisa dipakai di kantor buat coding juga. Kalo ngga bakal amsyong deh cuma malem kerjanya
Karena gw bukan Bandung Bondowoso dan harus bagi waktu antara kerjaan kantor, keluarga dan tidur, setelah 3 bulan akhirnya platform gw kelar juga. It was an achievement buat gw. Gw pake framework js baru dan nge-explore google app engine yang jaman itu baru release
Akhirnya gw live-in itu website n gw share di sosmed. Alhasil karena gw bukan siapa-siapa n konsep social commerce masi ahead of time banget, gagal total sodara-sodara. Kerja keras 3 bulan kurang tidur ga dapat traction. Tapi gw ga nyesel, paling ngga gw belajar banyak banget
Gagal kaya gini bagian rutin dari bikin startup. Banyak banget startup yang ga pernah kedengeran sama sekali karena ini. Masalahnya sederhana, gw ga pernah validasi ide gw karena terlalu takut buat share, ntar diambil orang. VALIDATE guys, ALWAYS! #startup #lesson
Ideas are a dime a dozen, execution is king. Dan ini bener, lo mau share ide lo kaya manapun orang mau ambil, kalo ga bisa eksekusi, ga ada gunanya sama sekali. Jadi yang baru mulai, monggo belajar dari ini, jangan ikutin gw ngabisin 3 bulan lebih buat belajar #failure #lesson
Release early, get feedback and iterate dari feedback itu. Ini cara paling bagus jalanin product lo di awal sampai punya bentuk yang bener #startup #lesson
Balik lagi ke perjalannya ya. Abis itu gw tetep lanjut kerjaan software house gw dan makin dikit kerjaannya karena ternyata di Austria agencynya lagi megap-megap. Kira-kira bulan Mei 2012 akhirnya gw decide buat tutup tu software house
Berat si setelah 7 tahun buat nutup sesuatu. Tapi gw mulai kaya orang yang hidup di 2 alam dan ga sehat buat hidup gw jadi gw putusin perjalanan perusahaan pertama gw sudah waktunya berakhir. With all the lessons that goes with it
Sedih banget si emang ngambil keputusannya. It's like my own baby yang sudah diusahakan dengan berurai keringat, darah dan air mata dan masih gagal. But sometimes you need to know that enough is enough
Istirahat dulu ya netizen. Cape ni. At least udah ada 2 learning ya:
1. Hati-hati pilih team member
2. Validasi ide lo sedini mungkin

Nanti gw lanjut sorean #startup #lesson
Sambil nggabuburit kita lanjut ya ceritanya di bagian 2. Disini pengalaman startup gw akan mulai masuk ke startup yang ga gw buat sendiri tapi gw masuk di team awalnya. Full of learning juga
Abis startup gw ditutup gw tetep lanjut dengan kerjaan IT Audit gw di salah satu bank terbesar di Indonesia. Buat banyak orang si kayanya enak. Kerjaan ga banyak, gaji gede, tapi tetep aja gw berasa ada yang kurang. Personally gw ngerasa under-challenged
Fun fact dengan rada magabut di kerjaan, gw malah tetep istiqomah coding bikin macem-macem di luar kerjaan kantor gw (yang emang ga coding sama sekali juga). Jadi situasi bengong gw bikin jadi sesuatu yang at least berguna. Ini penting si, don't waste your time #lesson
Gw harus ngasi credit besar buat istri gw si. Dia perhatiin gw, kayanya passion gw di software engineering lebih besar dibanging passion kerjaan audit. Dia nanya, ga ada ya kerjaan engineering yang penghasilannya bisa mirip-mirip sama kerjaan sekarang?
Jaman itu masi aga jarang si kerjaan coding yang penghasilannya lumayan kaya gaji gw sebagai audit manager. Lo harus punya sertifikasi macem-macem baru bisa punya gaji double digit. Ada si Koprol waktu itu, tapi gw ga ngerasa udah di level itu jadi gw simpen passion itu baik-baik
Still, istri gw perhatiin kebiasaan dan passion gw dan dia pengen gw maju terus dengan passion gw. I love her for seeing the best in me. Dia yang tetep dorong gw buat bisa kerja di bidang yang sesuai sama passion gw. You find someone like that you keep em well #lesson
Lalu gw liat di @dailysocial ada NASA Spaceapps Challenge 2012. Gw kan ga pernah ikutan hackathon sebelumnya tapi gw tertarik. Nah di hackathon itu malah akhirnya gw nemu 2 hal: jadi yakin sama skill gw dan gw ketemu sama banyak banget orang hebat di dunia startup kita saat ini
Gw lalu ikutan lah sendirian buat acara ngoding semalam suntuk (bukan wayang kulit yak). Gw ketemu sama @panggi @ketyadi @rampok @tista @wiku n pastinya @amasna di sana. Of course Panggi n Kris menang n gw dapat Judge favorite app. Tapi ini justru yang buka jalan gw ke depannya
Untuk hackathon ini gw ucapin thanks to the @dailysocial team and especially @rampok yang bertemen baik sama gw dari habis spaceapps karena banyak banget jalan gw kebuka dari situ. Sekarang juga gw masi suka ga tau diri ikutan hackathon mereka 😅
Ga lama sebelum pelaksanaan Spaceapps, kita dapat berita kalau Koprol ditutup Yahoo. Agak shocking jaman itu tapi ngebuka mata kalau even company gede bisa fail. Berkahnya buat gw adalah sebagian besar team Yahoo akhirnya bikin @icehousecorp
Kelar hackathon gw tau @ksetyadi kan alumni Koprol jadi gw tanya ada channel buat masukin CV ke Icehouse ga. Gw jadi rada pede karena pas hackathon skill gw ga ketinggalan banget dibanding yang lain. Kris akhirnya ngasi CV gw ke team @icehousecorp n gw akhirnya keterima di sana
Masuk @icehousecorp itu beneran kaya kuliah lg buat gw. Big credits buat @armanto n @fajarb yg banyak ngajarin gw engineering yang bener di Icehouse. Skill yang gw dapat di sana itu justru akhirnya yang ngebentuk skill dasar yg gw pakai sampai saat ini. Thank you bosses 🙇‍♂️
Icehouse is basically a software house. Jadi ya gw balik lagi kaya di jaman startup pertama gw. Bedanya, metodologinya udah established di sana. Ya sudah warisan dari jaman @koprol dulu jadi berguna banget ilmunya. Best practice speeds you up #startup #lesson
Nah yang berat dan berdarah-darah buat gw di awal adalah gimana keep up sama knowledgenya. Gw di awal harus belajar framework yang baru buat gw: Rails. Gw juga harus ngerubah paradigm ke mobile engineer karena harus develop iOS dan Android apps juga dalam waktu singkat banget
Masa-masa awal ini masa paling berat buat gw karena asli gw keluar jauh banget dari comfort zone. Sempet ngerasa ga kuat dan keteteran juga ngejarnya. 3 hal baru itu harus bisa dipake dalam kurang dari sebulan. Amsyong bener dah dulu
Once I get used to it, baru semua jadi lebih enak. Disini gw belajar kalo keluar dari comfort zone itu justru explorasi hal baru dan pembelajaran lo bisa jalan dengan jauh lebih cepat. Hasilnya sekarang cara gw adalah nyeburin anak baru ke project biar berenang sekalian #lesson
Yang gw paling seneng dari @icehousecorp tuh di sana lo belajar pake banyak teknologi baru n diharapkan bisa dalam waktu cepat. Client-nya juga kebanyakan dari SV jadi kita tetep ikut perkembangan teknologi terakhir. Gw inget dapat mad scientist award saking banyak nyoba hal baru
Yang gw rasa agak kurang adalah kita jadi agak kaya mesin produksi aja, bikin aplikasi, 3 bulan kelar, move on…gitu aja terus ga pernah maintain lama dan ngerasain nge-gedein aplikasinya. Rasanya ada ruang hampa di hati gw #hoekz #cuih
Setelah @armanto cabut bikin adskom n @fajarb juga akhirnya cabut, banyak team member yang goyah n cabut. Gw juga termasuk yang mau cabut tadinya tapi akhirnya bertahan bareng @donihanafi. Bapak satu ini akhirnya jd sobat baik sampai sekarang, senasib sependeritaan soalnya hehe
Abis itu gw ajak @tista yang baru cabut dari Urbanesia buat join n doi mau. Ini menurut gw golden age-nya Icehouse. Dari generasi Icehouse ini lahir team member jempolan macam @elsenovraditya @an_tuhadiansyah @dennisfarandy @yosephharyanto @edopelawi @patrixCR #peoplematters
Secara teknis dan secara team @icehousecorp nemuin banyak identitasnya sendiri di era ini. Kita semua berkembang pesat dan juga makin hepi di kerjaan karena team cohessiveness-nya bagus banget. Inget guys happy engineers, productivity naik #startup #lesson
Beberapa hal yang jadi pain point seperti biasa: long working hours yang kadang sampai nginap di kantor dan target delivery sama hours nya bikin jengah si. Standard tinggi juga kadang bikin anak-anak burnout. But again namanya jualan service ya tetep harus dijalanin
Kita sempat punya product sendiri selain jualan service, tapi karena monetization yang susah, karena ahead of time banget tech-nya di Indonesia, product-nya ga jalan dan akhirnya kalah prioritas sama servicing client yang lebih ngedatengin revenue buat company #gagalmaningson
Again, ketiadaan product yang di-maintain akhirnya bikin pada gerah karena pada mau explore. Satu-satu akhirnya mulai cabut. Demikian juga gw yang akhirnya berlabuh ke @traveloka buat mulai bantu team mobile di sana. Gw, @tista n @donihanafi akhirnya cabs hampir barengan #lesson
Tapi tetep aja Icehouse yang udah kaya universitas itu tetep survive kok dan tetep jadi salah satu pelabuhannya orang-orang hebat macam @hellosigit @anima @lynxluna @hismamaz @wiqqz @ifranseda @levady @rsavianto it's been a pleasure to be able to work with you guys
Lesson apa yang gw dapat di Icehouse? ada beberapa yang akan gw share
1. Get out of your comfort zone and challenge yourself to the max. Painful but worth every single second of it. Jangan pernah takut ngehadepin perubahan yang ada. Nikmatin aja. Di startup nantinya isinya bakal perubahan semua kok jadi jangan cengeng lah #startup #lesson
2. Best practice saves you a lot of pain. Di Icehouse gw paham banyak best practice n engineering wisdom yang diturunkan ke kita-kita yg join. Semua yg dapat ini akhirnya nyebarin semua ilmu itu kemana-mana. Di awal startup banyak yg lo ga tau, use best practices #startup #lesson
3. Live on the edge, ga usah takut sama teknologi baru. If it solves your problem, use it. Banyak engineer yg ga berani pake library baru hanya karena blm versi 1.0. Guess what, Flask baru relase 1.0 beberapa minggu yg lalu. Udah banyak bgtt produk hebat yg pakai #startup #lesson
4. Engineers have several phases, first they start by learning things, then they want to create things, then they want to nurture the things they build. Pastikan hal-hal ini ada di culture engineering kalian agar semuanya happy #startup #lesson #peoplematters
5. Be pragmatic. Do things that solves problems not things that look cool. Di servicing ini bakal bantu lo banget sama juga di startup akan kaya gitu juga. Jangan sampai lo ikut hype driven development. Make sure it's the right tool #startup #lesson
6. Give back to the community. Gw seumur-umur cari duit pakai open source. Di Icehouse gw mulai masuk komunitas @id_python n masih gw jalanin sampai hari ini. Share, help others grow n help community grow. Ini cara gw terima kasih sama komunitas, you can too #startup #lesson
Again I thank @icehousecorp for the learning experience. Pengalamannya berharga banget, baik dari sisi engineering maupun people management dan gw cukup bangga ada di team Icehouse yang saat itu punya team yang keren abis 🤘 #respect
Berhubung udah mau buka dan gw blom sholat Ashar, istirahat dulu ya ceritanya di sini, nanti kalo udah ada waktu gw lanjut lagi part berikutnya, gimana gw mulai hardcore masuk ke startup yang ngembangin product kalo mo tanya2 monggo lho #startup #lesson
Wokeh lanjut bagian 3 ya wankawan sekalian, mudah-mudahan blom bosen. Ini yang terakhir malam ini karena gw mau jalan-jalan sama istri. Gimana kabarnya semua?
Okeh jadi seperti cerita sebelumnya, gw cabs dari Icehouse ke @traveloka buat bantu team mobilenya. Gimana cerita awalnya bisa ke sana? Jadi Traveloka ini awalnya gw tau dari Quora. CTO-nya sering ngepost soal traveloka jadi jaman blom booming gw udah lumayan tau perkembangannya
One day gw di-contact sama CTO-nya. Diajak ketemuan dan dia cerita masalahnya gimana mereka mau masuk ke ranah mobile tapi belum ada yang technical lead yang paham product. Tantangannya adalah mindahin transaksi dari web ke mobile karena mereka ngeliat ini sebagai future
Gw langsung tertarik karena masih langka banget challenge kaya gini di Indonesia waktu itu (sekarang juga si masi langka yang segede gitu scale-nya). Ga pake lama gw agree buat join. Dan mulailah perjuangan gw di product company.
Hal pertama yang gw kaget di Traveloka adalah scale yang dihadapi. Ini tahun 2014 ya, belum segede sekarang, tapi tetep aja jauh lebih gede banget dari yang gw pernah hadapin sebelumnya. Kebanyakan orang di dalam company juga blom paham mobile harus gimana jadi harus educate juga
Akhirnya gw harus jd evangelist mobile app paradigm ke seluruh company. Good point from this: gw kenal cukup banyak orang dalam waktu singkat. Akhirnya gw mulai request API yg sesuai buat mobile app n beberapa infra lainnya kaya infra buat push notif yg masi dipake sekarang
Hal yang menarik dari Traveloka adalah gimana mereka punya engineering team untuk marketing yang cukup besar. Untuk mobile ada @raditaliem yang tandem sama team gw buat implement beberapa hal terkait marketing dan retargeting which was cool
Yg bikin gw kagum banget adalah gimana mereka menggunakan data. Jadi kalau dipikir itu iklan-iklan asal masang aja, jgn salah, ada metricsnya semua itu kriteria suksesnya kaya gimana. Kalau mau tanya-tanya soal data di Traveloka bisa coba colek om @rendybjunior #metrics #lesson
To be honest gw ga bisa cerita banyak soal detil yang ada di sana karena banyak masi in place dan ga fair kalo diceritain. Tapi gw bisa cerita soal lessons yang gw dapat
1. Scaling a startup ga cuma ngomong soal scaling technology-nya tapi juga ngomong soal scaling people. Hati-hati di tahap ini karena akan ada 1 moment dimana pertumbuhan jumlah orang cepat sekali. Jika tidak dibarengi dengan people management yang baik bisa back fire #lesson
2. Startup di awalnya pasti kecil, tapi semakin besar size-nya makin banyak dan beragam juga team membernya. Manage ekspektasi dengan baik karena kalau tidak kalian bisa pusing sama politik yang mungkin terjadi. This happens to every hypergrowth startup #growingpains #lesson
3. You can’t please everyone. Just do what you need to do. In a hypergrowth startup, you need to give value and you need to do it fast #startup #lesson
4. Hire people who are smarter than you are. Give them problems, let them own it and tell you what to do to solve it. That will help you scale faster #startup #lesson
5. Be reactive to challenges. My initial challenge was to move the transaction to mobile in 6 months. After 2 months in, they told me to cut it short and do it in 3. I have only one months left. What do you do? Ya udah, begadang dan kerjain yang harus dikerjain #startup #lesson
6. Tidak seperti servicing company yang requirementnya jelas, product company iteration rate-nya sangat cepat. Kita harus bisa get shit done, FAST! Kalo ngga ya ketinggalan kereta. Kalo ga siap susah bersama mending ga usah di product company #startup #lesson
Bottom line, yang gw pelajarin paling utama adalah kalo lo mau sukses di product company lo harus embrace change dan juga harus mau susah. Sekali lo ga mau susah pasti ketinggalan dan value lo hilang sudah #startup #lesson
Gw ga terlalu lama si di Traveloka cuma 9 bulan, tapi learning secara productnya luar biasa joss banget. I thank the product masters @ics_albert @iswanto @caesarindra @tawibowo and @DannisMM for all the lessons I learned while I’m there
Kalo ditanya kenapa gw cabs dari Traveloka? Ingat kan gw gagal pas di part one yang social commerce. Nah temen gw @tista ngajak bikin startup social commerce bareng. Gw ga pernah lagi bikin dari awal sejak itu dan udah ngerasa udah waktunya gw bikin lagi dari tahap awal
Yang tetap harus diingat adalah bukan berarti semakin besar startupnya lo akan semakin stabil. Justru challengenya akan makin nambah gokil dan makin banyak perjuangan yang lo harus lakuin #startup #lesson
Oh iya tujuan gw bikin kultwit ini bukan buat demotivate ya. Hanya ngasi rambu-rambu kalo yang akan lo hadapin kira-kira kaya mana. Banyak event startup saat ini hanya share success-nya aja. Kurang banyak yang ngajarin bahwa banyak pahitnya. Akhirnya banyak yang ga siap gagal
Bagian ini udahan dulu ya. Istri ngajakin jalan-jalan keliling ni mau pacaran dulu. Nanti bagian lanjutannya gw cerita soal gimana rasanya mulai dari bawah lagi. Thanks udah ngikutin. Seperti biasa kalo ada yang mau tanya-tanya monggo ya #startup #lesson
Hola para netizen yang budiman dan budiwati, kita lanjut yak. Mon maap udah bikin nunggu lama .saya hari ini fullbook meeting calendar. Harap maklum kultwit ini sampingan jadi ngutamain yang bikin dapur ngebul dulu hehehe #startup #lesson
Nah seperti yang gw cerita sebelumnya gw sampai ke titik dimana gw nentuin kayanya pengen challenge baru setelah Traveloka. Biasanya ni dari pengalaman, pas lagi momen gini tiba-tiba banyak recruiter emang pas lagi keliling nawarin opportunity #ceritanyagalau
Waktu itu awalnya gw ditawarin buat join ke salah satu startup besar dari negeri kangguru yang mau buka cabang engineering di Indonesia. Menarik dan secara finansial bisa ngasi kestabilan banget. Ya gw cerita ke istri dan akhirnya gw coba aja dulu ikutin prosesnya
Startup sana ternyata hiringnya rigid juga. Gw interview mulai dari engineer yang paling bawah sampai CTO-nya. Mereka believe kalo mau dapat orang yang tepat harus keliling gini interviewnya. Again, ini kayanya karena team member yang tepat berharga banget #peoplematters
Nah pas gw juga lagi proses di sini, temen gw @tista kebetulan startupnya lagi nyari tambahan member karena mulai lebih serius. Jd abis cabs dari Icehouse, Doi join di salah satu inkubator startup. Nah di inkubator itu dia bikin startup ini bareng sama @dharmautomo n @afendris
Iseng-iseng gw WA @tista nanya soal dia nyari tambahan member. Gw diajakin ketemuan di Anomali Coffee senopati bareng @dharmautomo n @afendris buat ngobrol-ngobrol. Nah di sana mereka cerita konsep produknya dan gw tertarik simply cuz it’s social commerce #passion
Pengalaman gagal di startup yang gw bikin sendiri dulu masih bikin gw penasaran buat ngoprek social commerce lagi. Apalagi sekarang marketnya udah lebih siap. Udah 4 tahun dari terakhir gw coba dulu #masipenasaran
Yang bikin gw tambah amazed adalah mereka udah validasi ide yang mau dijalanin ke lebih dari 100 online sellers yang akan masuk di target marketnya. Di sini gw makin percaya kalo ini emang akan ngarah ke sesuatu yang serius #validasi #startup #lesson
Another thing yang bikin gw kaget adalah ternyata mereka udah diacquire sebelum launch. Ini yang bikin gw tambah believe juga. Gw bilang tertarik dan akhirnya gw interview sama big daddy yang acquire
Setelah interview-nya kelar, gw jadinya sekarang dapat 2 offer. Dari @tista dan dari startup kangguru tersebut
Karena ini terkait kelangsungan keluarga, gw bahas sama istri gw tercinta. Gw jelasin dimana satu offer itu sesuai banget sama passion gw tapi harus turun gaji, sedangkan yang satu lagi secara finansial oke tapi kurang pas sama passion gw #familymatters #passionmatters
And as I can imagine, istri gw yang sudah paham gw banget akhirnya setuju sama passion gw. Another thing yang gw juga jelasin ke istri gw adalah gw percaya sama @tista @dharmautomo n @afendris
Ini salah satu pelajaran penting gaes, saat lo nentuin jalan karir, ga semua ditentuin sama uang. Lo harus tau apa yang lo mau dari diri lo sendiri. There are more things to consider than just money #passion #startup #lesson
Akhirnya gw mulai join di startup ini. Namanya Coral, sukur-sukur lo pernah dengar apalagi pernah pake. Team awal cuma ber-5: gw @tista @afendris @dharmautomo sama ada Delani. As expected, engineernya cuma gw sama @tista jadi kita split load di awal
Karena gw bisa join baru 2 bulan setelah say ok, ga mungkin @tista handle semua engineering sendirian dan punya target release jadi minta bantuan bro @fachrybafadal dari Onebit Jogja. Keren abis ini software house. Bro Fachry ini salah satu sesepuh startup community di Jogja.
Nah pas gw join langsung di ajak ketemuan di Jogja. Abis itu mulai jalan gw sama @tista load sharing beresin macem-macem part sambil tetap dibantu sama team Onebit
Setelah berapa lama akhirnya kita dpt tambahan engineer jg. Kita cukup beruntung bro @elsenovraditya mau join ke Coral buat bantu di android app development. Dari sini mulai speed up. Elsen koordinasi sama team Onebit buat android app, @tista n gw bisa fokus beresin platformnya
Akhirnya suatu hari di bulan Oktober 2015, Coral release ke PlayStore. Kita hepi banget. Traction saat itu juga langsung bagus karena udah ada hubungan sama sellers, jadi kita semangat banget untuk gather feedback untuk iterate secepat mungkin #release #startup #lesson
Yang akhirnya bikin tambah semangat lagi adalah kita sampai pada agreement bareng bro @fachrybafadal buat merger sama team Onebit yang keren itu. Jadilah team Coral kelimpahan engineer-engineer jempolan dan bisa gaspol buat fokus serving customer kita #joinforces #startup #lesson
Satu hal yang menarik adalah, kita mulai kerja multi-city. I have to say that this is NOT ADVISABLE di awal. Kenapa? Kita baru mulai merging culture 2 company jadi satu dan sudah ada barrier komunikasi. Yang 1 kota aja kadang miskom, lah ini 2 kota #multicity #startup #lesson
Bukannya ngurangin, kita malah ketambahan 1 kota lagi. Company yang acquire kita di awal, nyumbang 1 team mereka yang ada di Bandung. Ini bikin tambah ribet lagi karena jadi merging 3 culture. You can say it again, amsyong bok #painpoint
Akhirnya setelah beberapa bulan kita bisa kerja dengan dinamis multi-city secara online. Caranya gimana? Ini gw ceritain #startup #lesson #takenotes
Element penting kita adalah online collaboration tools kita:
1. Slack yang practically jadi kantor kita di internet, kalo lo online di situ ya lo udah ngantor
2. Git repo buat sharing code
3. Git flow buat pastiin sharing code-nya terstruktur
4. Google hangout buat meeting
Tapi diluar element tools tersebut, element yang paling penting adalah TRUST. Yep you read that right. TRUST. Kita semua berusaha agar selalu available online kapanpun dan semua diskusi terjadi di medium slack sebisa mungkin agar tidak ada yang ketinggalan informasinya #lesson
Saat-saat ini adalah saat-saat yg asik banget krn kita bs ngebut ngembangin produknya. Gw sendiri akhirnya ambil keputusan besar buat pindah ke Jogja biar bs lebih dalem ngerjain bareng team di Jogja karena massa engineer-nya paling banyak di sana. Best decision I’ve ever made
Sayangnya di sini kita melupakan 1 hal yang sangat penting bagi kelangsungan hidup sebuah startup: Monetisasi #monetizationmatters #startup #lesson
Conversion rate orang yg belanja di Coral sangat tinggi krn implementasi social commerce kita. Angka yg stabil ada di kisaran 20% which means 2 out 10 visitor yg chat beli produknya. This is good tapi masalahnya kebanyakan sellernya ga mau bayar untuk service yg kita sediakan 😭
Hal lain yang kita miss juga adalah gimana kita handle operasionalnya. Nah Coral ini sistemnya adalah orang yang belanja melakukan pembayaran ke Coral, baru setelah itu Coral melakukan payout seminggu sekali ke penjual. Nah semakin kita grow, semakin painful processnya #lesson
Yang juga kadang nyebelin adalah biasanya penjual yang payoutnya kecil lebih bawel dan complain ga enak banget dibanding yang tansaksinya besar. Mon maap curhat dikit kenangan lama. Ya kita jadi harus extra sabar ngelus dada ngehadepin penjualnya model ini #startup #lesson
Another problem sama business model marketplace yang kita punya adalah kita harus berhadapan sama marketplace lain yang gede macam Bukalapak dan Tokopedia yang kantongnya dalem ga kira-kira #competition
Kenapa ini masalah? Karena orang Indonesia senengnya dapet diskon. Behaviornya adalah yang mana ngasi diskon ya mereka belanja di situ. Alhasil startup kecil yang kantongnya terbatas kaya kita ini megap-megap kalo harus promo terus #maklumsajah #hidupdiskonan
Kita tetep jalan terus si dengan model ini dan coba berbagai macam cara kreatif yang sesuai sama kantong buat ngembangin marketnya. Tapi akhirnya, it’s time to make hard decisions #lesson
One day di bulan Juni 2016 team management Coral meeting bareng sama big daddy yg acquire n kita coba lihat kondisi-nya seperti apa. Akhirnya kita putuskan bahwa lifetime Coral sudah berakhir. Tapi bukan berarti perusahaannya ditutup. Kita akan melakukan PIVOT #startup #lesson
Cerita lebih banyak soal pivot ini akan gw share di update kultwit berikutnya. Untuk sekarang gw akan share lesson-lesson dari bagian ini dulu. Ada apaan aja? mari kita lihat... #startup #lesson
1. Know your priorities in life and in career. As I said earlier, not everything is about money. Gw ngejar passion gw n percaya sama @tista @dharmautomo n @afendris. I’d trust them with my life. Ini yang lebih ngasi gw rasa yakin dibanding uang yang banyak #startup #lesson
2 Validation is important. Lihat gimana Coral di-acquire bahkan sebelum release nunjukin bahwa ide-nya valid n punya value yang besar. Conversion rate 20% ini ga gampang dicapai bahkan sama pemain gede kaya Bukalapak n Tokopedia #startup #lesson
3. Join forces when possible. Kolaborasi kita sama team Onebit-nya bro @fachrybafadal ngebantu akselerasi produknya dan setelah merger malah tambah joss #startup #lesson
4. Don’t directly jump into multi-city mode. It’s a real pain for the team dan ga banyak team yang bisa solve. Beberapa team malah gagal. Kita bisa survive karena point learning yang abis ini #startup #lesson
5. TRUST is the ultimate requirement to build a team. Only hire those you trust. Mode default kita adalah kalau kita hire kalian, maka kita percaya sama kalian until proven otherwise. Ngapain hire orang kalo lo ga percaya sama orangnya #startup #lesson
6. Make sure you have a working monetization model. We failed to get this right and this affects our survival. Remember the word WORKING #startup #lesson
7. Operations is just as important as technology. Ini juga point yang kita miss. Scaling tech and users equals scaling operations if your organization has manual operations. Jangan sampai miss di sini, kasian team ops-nya #startup #lesson
8. Take big decisions. Gw ambil decision buat pindah ke Jogja setelah di Jakarta selama 14 tahun. Pays off karena semua jadi ke-accellerate setelah pindah dan ternyata keluarga gw juga lebih hepi di Jogja #startup #lesson
9. Take hard decisions. Again ini ga gampang tp kadang kita harus ambil decision kaya gini. Coral akhirnya pivot krn secara product sebagian gagal, tp team-nya tetap team yg bagus. Decision ini kita ambil untuk menyelamatkan teamnya n memilih produk yg akhirnya lebih defensible
10. Everyday is a learning process. Bahkan saat itu udah 10 tahun ngerjain startup n masi banyak hal baru yang gw hadapin. Dan ini hampir setiap hari. Jadi kalo lo berpikir untuk berhenti belajar hal baru, think again. That will only happen in your dreams #startup #lesson
Huft banyak ya kali ini, nah benernya perjalanan di team yang ini masih jalan sampai sekarang cuma kita bikin beberapa produk akhirnya dan ini akan gw bagi-bagi jadi berapa bagian biar pada lebih fokus sama learning-nya.
Semoga berguna pembelajarannya. Jangan kapok ngikutin kultwitnya ya. Itung-itung ngabuburit ini hehehe… Besok dilanjut lagi ya soalnya banyak banget yang harus dikerjain dan disiapin buat klutwitnya #startup #lesson
Thank you udah ngikutin hari ini. Seperti biasa kalo ada yang mau ditanyain monggo ya tanya aja. Semoga berguna! 🙏🙏🙏🙏 #startup #lesson
Okeh selamat malam netizen yang budiman dan budiwati. Kita lanjut lagi kultwitnya ya, selamat mengikuti #startup #lesson
Kali ini gw bakal cerita lebih banyak soal pivot yg kita lakukan n apa aja pelajaran-pelajaran berharga yg kita dapat. Pivot ini merupakan salah satu keputusan terbaik yg kita ambil. Team-nya tetap utuh n kita punya produk yg lebih defensible n jg monetisasi yang bagus #lesson
Balik lagi ke lanjutan storynya ya. Jadi pada suatu meeting di bulan Juni 2016 itu kita coba buat lihat, apa yang sukses dari Coral. Satu hal yang menonjol banget adalah gimana implementasi chat-to-checkout yang kita bikin ini yang bikin conversion rate s/d 20% #startup #lesson
Ini yg akhirnya kita putuskan jd pivot point kita. Chat-to-checkout ini akan kita jadikan produk kita selanjutnya. Kita ngelihat bahwa bikin app pada akhirnya berat karena kita harus mindahin user ke platform kita n cost-nya mahal banget buat mindahinnya #startup #lesson
Final decisionnya: kita bikin product yang akan meng-enable merchant-merchant untuk bs pakai chat-to-checkout di platform mereka sendiri. Mulailah kita cari calon customer pertama yg akan kita minta feedback buat validasi ide-nya. Thus comes the birth of @prismapp_io our new baby
Kita cukup beruntung punya temen baik @rajasa yang udah malang melintang di dunia startup Indonesia. Kita cerita soal konsep produk baru kita dan dia believe sama konsepnya karena social commerce adalah sesuatu yang dia mau pakai di @teesIndonesia #startup #lesson
Team @teesIndonesia ini yang banyak ngasi feedback berguna buat produk kita di awalnya. Thank you banget buat bro @rajasa yang believe sama kita dan akhirnya bisa bantu kita buat launch perdana produk ini di @teesIndonesia #respect
Yuk kita bedah produk. Buat base-nya kita pakai engine dari sebuah produk yang ada di Coral sebelumnya karena kita lihat engine-nya cukup buat di awal. After all ini produk beneran baru dan kita perlu bisa release secepatnya biar dapat early feedback #startup #lesson
Saya jelasin tech stacknya dikit. Mon maap buat yg ga terlalu paham teknis. Jd kita langsung pakai microservices dr awal. Bertentangan dgn yg biasanya pakai monolith dulu. Kita jalanin ini karena engine yg kita pakai memang udah microservice. This turns out to be very interesting
Jadi di awal kita ribet ngurus microservice-nya tapi blessing in disguise-nya adalah nantinya saat perlu nge-scale bagian dari sistemnya jadi lebih mudah buat kita. Jadi ya macam bersakit-sakit dahulu lalu mati kemudian, lho?
Untuk chat, yang notabene jadi tulang punggung social commerce kita decide buat pakai protocol MQTT untuk chat. Protocol ini dipakai untuk komunikasi sama satelit dan dipakai juga sama facebook buat messaging protocol mereka. Tapi masalahnya monitoring protocol ini PR banget
Sama juga untuk pemilihan bahasa pemrograman kita bhineka tunggal ika banget. Saat company lain sibuk untuk mau cuma pake 1 bahasa aja kita malah hampir tiap service beda-beda bahasanya. Ada yang java, ada go, ada python, ada nodejs macem-macem lah pokoknya kaya gado-gado
Kenapa kita bikin begini pemilihan bahasanya? Simple, we choose the right tool for the right job. Jadi kalo misal ga cocok bahasanya buat 1 use case ya jangan dipake. Malah bikin pusing sendiri. Be pragmatic!
Satu hal yg kita miss, @teesIndonesia ini user generated content n produknya banyak skl jd di awal kita hrs sync lebih dari 2 juta produk ke sistem kita. We need to scale from the get go…which is painful. Kita ngehabisin lebih dr 4 hari sync produk sampai akhirnya bisa live
Another thing yang kita hadapin karena emang ga tau adalah microservice perlu banyak monitoring dan support devops yang baik. We don’t have all of that. Logging is a big mess dan kita keteteran banget dalam nge-maintain load awal #lessonlearned
Yg paling mimpi buruk adalah deployment, krn kita punya banyak banget dependency jd ada urutan yg hrs diikutin n waktu deploymentnya lama banget. Plus kita pake docker tanpa orchestration tools jd harus setup per container n load balancer yg ngatur tiap bagian sistemnya #amsyong
Sounds like the perfect nightmare? Ngga juga. Gw thankful punya team yang tahan banting dan solid buat ngurus semuanya. Meskipun kita sering kurang tidur dan banyak masalah tapi team tetap solid. Maklum kita semua rekan kerja senasib sependeritaan #peoplematters
Kondisinya mulai mendingan waktu kita mulai pake orchestration tool untuk container management. Deployment jadi lebih oke, meskipun masih panjang tapi pain-nya lebih sedikit #lessonlearned
Satu hal yang kita sangat proud juga adalah soal quality assurance. Untuk ini gw bersyukur banget kita punya QA team macam om @nananx13 yang ga rela produk release kalo qualitynya rendah. Doi kayanya tangannya bertuah, apa aja bug-nya ngaku sendiri kalo dipegang sama dia #magic
Proses yg dijalanin jg cadas abis biar deployment n code quality lebih terjaga. Kita bikin keharusan ada unit testing dgn minimum code coverage yg harus dipenuhin. Habis itu lewat code review d masuk staging. Di staging ini bakal dites QA abis itu kalo oke baru naik production
Jangan salah, di production sendiri team QA ini masih ngelakuin smoke test lagi. Smoke test ini bukannya ngetes sambil ngerokok ya 😅 ini maksudnya ngetes di production buat kondisi flow utama, pastiin ga ada masalah. Kalo masi masalah ya turun derajat lagi kita rollback #lesson
Nah tapi ya namanya bikin produk baru sama sekali yang ga ada referensinya dari mana-mana. Ini kan sama aja ngekhayal ya. Ujungnya kita ketemu banyak sandungan pas integrasi sama merchant-merchant yang agak besar. Again, validation matters #startup #lesson
Jadi produk kita ini punya business flow yang fix. Sedangkan para merchant besar ini sudah punya prosesnya sendiri dan boro-boro mau ikut proses kita. Jadi sandungan tapi bukan masalah di produk utamanya tapi justru di integrasinya #gagalmaningson #lesson
Ini bikin team growth kita yg dipimpin sama @dharmautomo keteteran. Btw, teamnya mas Dharma ini kita sebut Dharma’s angels. Ada ci @felysiamartha, mbak @Ditty_Lulu dan kak @estermonicat yg selalu berusaha dgn giat buat meyakinkan merchant agar menggunakan prism #intermezzo
Jangan lupakan team growth lho. Sebagus apapun produknya kalau ga ada yang masarin buat dipakai ya percuma ga akan ada yang pakai produknya. N team growth kita ini 4 orang cadas-cadas semuanya 🙇‍♂️ #respect
Nah sampai sini kita mutusin bahwa kita harus bikin versi baru dari @prismapp_io. Kita sebut ini V2, n V2 ini harus punya kemampuan beradaptasi yang lebih flexible sama sistem-sistem merchant yg ada. Bagian ini gw share di kultwit berikutnya ya #adaptive #agile #startup #lesson
Trus kultwit ini abis? Ya kaga lah. Masi ada waktunya sharing lesson dari masa ini. Kali ini mungkin agak technical ya. Tapi penting juga buat dipelajarin buat yang mau nyemplung ke startup. Yuk kita lihat #startup #lesson
1. Maintain your team. Di startup, asset utama adalah orang-orang yg ada di dalamnya. Baik engineer, team growth, team ux bahkan sampai OB yg sehari-hari bantu macem-macem di kantor. Pastikan semua ini terjaga kesejahteraannya. Kalo sejahtera kerja jauh lebih fokus gaes #lesson
2. Pivot is a crucial moment. Pastiin startupnya gerak ke arah yang tepat agar punya base yang bagus ke depannya. Kesalahan pivot malah bisa membunuh startup itu sendiri. Kita sudah pilih base product yang tepat, eksekusinya yang masih perlu lebih baik lagi #startup #lesson
3. Be aware of asumptions. Saat bikin produk yg sama sekali baru di market. Semuanya masih asumsi yg harus dibuktikan. Karena itu kita harus bs bereaksi terhadap macam-macam hal yg terjadi. Contoh case di Tees adalah bukti bahwa asumsi kita soal sync product salah n harus diubah
4. Make sure the mandatory tools are in place. Monitoring sangat penting saat kita running di production. Terutama untuk microservices. Kita miss untuk mengimplementasikan monitoring tools di awal secara baik. Akibatnya merchant yang monitoring dgn marah-marah ke kita #lesson
5. Know your tools. Saat kita memilih MQTT sebagai protocol, masih ada beberapa bagian yang belum jelas. Ini akhirnya menjadi masalah yang harus kita solve di kemudian hari. Berhasil si, tapi we wish know more from the start #startup #lesson
6. Be aware of the scale you operate on. Pastikan kita memahami load yang bisa di-handle oleh sistem kita. Ini penting karena seiring pertumbuhan pengguna, kita harus tahu bagaimana cara scaling, baik vertical maupun horizontal #startup #lesson
7. Monolith then extract. Saya lbh menyarankan netizen untuk mulai membuat sistem dr monolith dl baru kemudian di-extract ke microservice sesuai kebutuhan. Kenapa? Lebih simple di awal n it can save you a lot of sleepless nights. Go to microservices based on need, not gut feeling
8. Don’t reinvent the wheel. Maksudnya apa? Udah banyak tool bagus yang tersedia dan bisa mempercepat pengerjaan. Pelajari dan gunakan untuk speed up development. Fokus saja sama core product kita sendiri dibanding pusing tools #startup #lesson
9. Quality is the most important thing. Jangan pernah mengorbankan kualitas untuk speed. Produk yang sampai ke tangan pengguna harus memiliki standar kualitas yang baik. Karena ini kita invest di team QA dan proses yang menjamin kualitas produk yang lebih baik #startup #lesson
10. Be paranoid enough. Kadang kita harus cukup paranoid terhadap sistem kita untuk memastikan kita sudah meng-handle semua edge case yang perlu di-handle. Jangan terlalu paranoid ya, nanti ga release-relase percuma juga #startup #lesson
11. Everyone has the same say. Di @prismapp_io semua team member punya suara yg sama, baik itu CEO, VP level, Tech lead, Growth Manager, Senior maupun Junior Engineer. Banyak solusi kita yg marupakan masukan dr Junior Engineer. Makin tinggi jabatan bukan berarti tahu semuanya
12. Be adaptive and agile. Again, setelah ketemu real user baru kita akan tahu kebutuhan sebenarnya. Jadi ga usah baper kalo program yang ditulis ga dipakai lagi. Kan tujuan akhirnya memecahkan masalah user. Nah ini juga harus dijalankan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya
13. The taste of first blood is important. Hal penting yang kita bisa rasain dari launch @prismapp_io adalah akhirnya monetisasi jalan dengan baik. Ini akhirnya ngasih morale boost ke seluruh team untuk ningkatin revenue kita. Celebrate your small wins gaes #startup #lesson
Hari ini mungkin kultwitnya lebih banyak teknisnya dan mungkin agak boring buat netizen budiman dan budiwati yang kurang paham. Tapi kalau mau belajar bisa sambil googling lho. Lumayan nambah ilmu hehehe 🙏🙇‍♂️😅
Saat kita bikin produk, terutama dalam team, usahakan kita melihatnya secara menyeluruh. OWN the product. CARE about the end result #startup #lesson
Jangan hanya melihat pada bagian yang kita kerjakan saja. Ingat, pengguna produk tidak akan melihat hanya bagian per bagian. Jika satu bagian jelek maka seluruh perusahaan akan terlihat jelek. There's a difference between good and great #startup #lesson
Udah kali ya bacot saya buat hari ini hehehe semoga mencerahkan malam para netizen yang budiman dan budiwati. Kalo ternyata bikin pusing ya monmaap lahir dan batin 🙇‍♂️🙏
Terima kasih sudah ngikutin sampai bagian 5 ini. Masih ada 1 bagian lagi, mudah-mudahan bisa besok. Kalau ada pertanyaan monggo ya seperti biasa. Tararenkiu somay #startup #lesson

• • •

Missing some Tweet in this thread? You can try to force a refresh
 

Keep Current with Fauzan Emmerling

Fauzan Emmerling Profile picture

Stay in touch and get notified when new unrolls are available from this author!

Read all threads

This Thread may be Removed Anytime!

PDF

Twitter may remove this content at anytime! Save it as PDF for later use!

Try unrolling a thread yourself!

how to unroll video
  1. Follow @ThreadReaderApp to mention us!

  2. From a Twitter thread mention us with a keyword "unroll"
@threadreaderapp unroll

Practice here first or read more on our help page!

Did Thread Reader help you today?

Support us! We are indie developers!


This site is made by just two indie developers on a laptop doing marketing, support and development! Read more about the story.

Become a Premium Member ($3/month or $30/year) and get exclusive features!

Become Premium

Don't want to be a Premium member but still want to support us?

Make a small donation by buying us coffee ($5) or help with server cost ($10)

Donate via Paypal

Or Donate anonymously using crypto!

Ethereum

0xfe58350B80634f60Fa6Dc149a72b4DFbc17D341E copy

Bitcoin

3ATGMxNzCUFzxpMCHL5sWSt4DVtS8UqXpi copy

Thank you for your support!

Follow Us on Twitter!

:(